Estimasi kerugian sementara yang dihitung oleh Bappeda Kabupaten Sleman per tanggal 14 November 2010 akibat erupsi Gunung Merapi mencapai 3,385 triliun rupiah. Angka ini belum termasuk kerugian di subsektor perikanan, wisata Kaliurang, infrastruktur, dan bangunan SD-SMP.

Jika semua dihitung, menurut estimasi sementara ISEI (Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia) Cabang Yogyakarta, kerugian mencapai 5 triliun rupiah. "Bila cakupan wilayah kerugian diperluas dengan wilayah yang berbatasan dengan ketiga kecamatan, misalnya Kecamatan Ngaglik, Ngemplak, Sleman, dan Tempel, kerugian yang ditimbulkan tentu akan meningkat," kata Ketua ISEI Cabang Yogyakarta, Prof. Lincolin Arsyad, Ph.D., Kamis (18/11).

Erupsi Merapi menyebabkan banyak masyarakat di wilayah bencana masih harus mengungsi. Jumlah pengungsi di seluruh wilayah DIY tercatat sebanyak 152.075 orang, sedangkan di Kabupaten Sleman sejumlah 111.569 orang. Data Kantor Bank Indonesia Cabang Yogyakarta (18/11) menunjukkan debitur UMKM sebanyak 3.655 berpotensi macet dengan besaran nominal mencapai 106, 4 miliar rupiah. "Hal ini bisa meningkat mengingat cakupan wilayah dan jangka waktu. Melihat kondisi tersebut, ISEI Cabang Yogyakarta memutuskan untuk menyumbangkan pemikiran dalam rangka percepatan pemulihan ekonomi. Sebagai langkah awal, dengan membentuk Tim Percepatan Pemulihan Ekonomi Pascaerupsi Bencana Merapi," ujar Licolin di Magister Manajemen UGM.

Di hadapan wartawan, Lincolin menjelaskan tim yang baru saja dibentuk ini menunjuk Prof. Mudrajad Kuncoro, Ph.D. sebagai koordinator. Untuk percepatan pemulihan, tim menjalankan dua fokus perhatian, yakni Pemulihan Ekonomi, dengan koordinator Dr. Fahmy Radhi, M.B.A., dan Pemulihan Citra Yogyakarta oleh Drs. Wing Wahyu Winarno, MAFIS, Akt.

Bersama dengan Pusat Studi Bencana (PSB) UGM, tim telah melakukan pertemuan dan berkoordinasi dengan Bupati Sleman, Drs. Sri Purnomo, pada 14 November 2010 lalu. Dari pertemuan tersebut, Pemkab Sleman dengan tangan terbuka menerima sumbang pemikiran dari ISEI Cabang Yogyakarta dan secara teknis akan lebih banyak berkoordinasi dalam "Forum Sleman Bangkit".

Tahapan kerja Tim ISEI Cabang Yogyakarta dalam percepatan pemulihan ekonomi ini meliputi assessment survey, cluster analysis, dan action plan yang mencakup bidang keuangan, pengembangan kapasitas (capacity building), dan pemasaran. Tim ini juga dengan segera mendesak Bank Indonesia untuk mempertimbangkan pemutihan kredit (write off) UMKM sampai dengan 100 juta rupiah dengan anggaran dari pemerintah pusat, Pemprov DIY atau BUMN. "ISEI Cabang Yogyakarta akan menindaklanjuti hal ini dengan mengirimkan surat kepada Gubernur BI, tembusan kepada Pemimpin Kantor Bank Indonesia Yogyakarta, Gubernur DIY, dan Menteri Negara BUMN," jelas Lincolin.

Selain itu, ISEI Cabang Yogyakarta mendesak dan akan mengirim surat kepada Menteri Keuangan (c.q. Dirjen Pajak dan Dirjen Bea dan Cukai) untuk segera menerbitkan Peraturan Menteri Keuangan yang memberikan fasilitas pajak penghasilan (PPh), pajak pertambahan nilai (PPN), dan pajak penjualan barang mewah (PPnBM) untuk wajib pajak yang terkena dampak bencana erupsi Merapi.

Lincolin juga berharap kepada media untuk membuat berita dengan perspektif lebih positif, misalnya saat bencana alam menimpa DIY, akan terlihat modal sosial dan solidaritas masyarakat DIY yang sangat kuat. Dengan perspektif ini, tayangan dan liputan bencana tetap memberikan gambaran/citra positif pada wilayah yang terkena bencana tersebut. "Kami akan menyampaikan informasi mengenai berbagai langkah yang diambil, termasuk koordinasi dan kerja sama dengan berbagai pihak di DIY, misalnya Badan Promosi Pariwisata Kota Yogyakarta (BP2KY) demi pemulihan citra DIY, serta menghimbau PTN dan PTS di DIY untuk membantu pemulihan ekonomi Kabupaten Sleman ini dengan sejumlah aksi, misalnya penerjunan KKN tematik di daerah bencana," tuturnya.

 

Sumber: www.ugm.ac.id